Kutu pada kucing

Kutu pada kucing

Dari semua parasit yang paling mengganggu kucing kita, tidak diragukan lagi mereka adalah kutu. Musuh kecil hewan berbulu kita ini berkembang biak dengan sangat mudah dan cepat, jadi jika mereka tidak dikendalikan pada waktunya, kita bisa terkena wabah, tidak hanya pada hewan, tetapi juga di rumah.

Demi kucing Anda, dan juga untuk Anda, salah satu hal yang harus dilakukan, terutama di bulan-bulan dengan cuaca hangat, adalah membasmi cacing itu mengoleskan pipet atau semprotan insektisida untuk melindunginya. Dan kutu pada kucing dapat menyebabkan banyak masalah bagi kita yang dapat kita selesaikan dengan trik yang akan saya berikan kepada Anda dalam panduan ini. Apalagi, Anda akan belajar membuat insektisida alami, yang akan sangat berguna jika bulu Anda alergi terhadap pipet dan semprotan kimiawi.

Apa itu kutu?

Bagian dari kutu

Untuk memerangi wabah dengan lebih baik, sangat disarankan untuk mengetahuinya secara menyeluruh. Dengan cara ini akan lebih mudah bagi kami untuk mendeteksi titik lemahnya, dan kami dapat melanjutkan untuk melakukan perawatan pencegahan pada kucing kami pada waktu yang paling tepat. Karena itu, Apakah kita benar-benar tahu apa itu kutu?

fitur

Kutu adalah serangga kecil (panjang sekitar 3mm), tanpa sayap, termasuk dalam ordo Siphonaptera. Mereka memakan darah mamalia berkat mekanisme oral yang dirancang untuk menyerap darah inang mereka, dan seolah-olah itu tidak cukup, hampir 2000 spesies dikenal di seluruh dunia. Untuk menambah penghinaan pada luka, beberapa dari mereka menularkan penyakit yang menakutkan seperti wabah pes, tifus atau cacing pita. Mereka berwarna gelap, misalnya yang mengganggu kucing berwarna kemerahan.

Kakinya panjang, siap melakukan lompatan besar (hingga 34cm di arah horizontal, dan 18cm di arah vertikal). Kemudian, hewan yang dapat melakukan perjalanan paling lama dalam satu lompatan jika dibandingkan dengan ukurannya. Dan karena tubuhnya dikompresi secara lateral, ia dapat berjalan tanpa terlihat melalui bulu inangnya.

Lingkaran kehidupan

Kutu adalah serangga yang siklus hidupnya bervariasi, dan sangat produktif. Dari telur hingga dewasa, dibutuhkan waktu dua minggu selama bulan-bulan hangat, hingga delapan bulan jika cuaca dingin. Betina menghasilkan 20 telur yang luar biasa setiap hari setelah makan; dalam seluruh hidupnya dia akan menempatkan sekitar 600, yang akan menetas sekitar 10 hari setelah bertelur.

Sementara mereka adalah larva, mereka tidak menyebabkan ketidaknyamanankarena mereka tidak menghisap darah. Mereka hanya memakan rambut dan kulit mati, kotoran kutu dewasa, dan kotoran lainnya. Tetapi dalam beberapa hari mereka akan menjadi kepompong, dan akan dilindungi dalam kepompongnya sementara mereka mencapai tahap dewasa hanya dalam 14 hari jika cuaca bagus; sebaliknya, jika musim dingin dan suhu tetap di bawah 10ºC, mereka akan menghabiskannya sebagai larva atau kepompong, dan di musim semi mereka akan selesai berkembang.

Penyakit yang bisa ditimbulkannya

Deteksi kutu pada kucing

Pada manusia

Kutu biasanya tidak menyebabkan gangguan yang lebih dari -yang mengerikan- bagi tamu, tetapi harus diperhatikan bahwa mereka dapat menularkan penyakit, seperti wabah pes o el tipus. Kutu kucing, yang nama ilmiahnya adalah Ctenocephalides felisSelain itu, dapat mengirimkan file tenia.

Pada kucing

Mereka juga dapat menyebabkan lebih dari satu ketidaksenangan pada teman-teman kita. Penyakit yang dapat ditularkan kutu pada kucing adalah:

  • Filariasis: mereka adalah nematoda yang menginfeksi jaringan subkutan dan jantung; sebenarnya itu dikenal dengan nama 'penyakit cacing jantung'. Gejalanya adalah: batuk kronis, sesak napas, nafsu makan berkurang, dan lesu. Jika tidak dirawat tepat waktu, itu harus diintervensi.
  • hemoplasmosis: mereka adalah bakteri yang mempengaruhi sistem vaskular. Kucing yang terinfeksi akan menjadi lesu, berat badannya turun, demam, dan dalam kasus yang parah mungkin mengalami anoreksia.
  • Dipylidiosis: Ini adalah parasit usus yang dikenal sebagai cacing pita. Itu bersarang di usus kucing dan memakan apa yang dia telan. Tidak ada gejala yang berarti, selain anus gatal yang memaksa Anda untuk duduk dan merangkak di lantai.
  • Flea Bite Allergic Dermatitis (FAD): Ini adalah penyakit yang paling tidak serius dari keempat penyakit tersebut, tetapi yang paling umum. Reaksi tersebut terjadi saat kutu menghisap darah kucing, yang akan mulai terasa gatal dan area yang terkena akan meradang, berwarna merah. Selain itu, Anda akan melihat bagaimana menjilat berkali-kali dan goresan mencoba meredakan gatal. Ketika wabah sudah lanjut, kita akan melihat bahwa ada area yang tidak berbulu di tubuh hewan tersebut.

Bagaimana cara mengetahui apakah kucing saya memiliki kutu?

Kucing yang memiliki kutu akan berubah menjadi hewan yang dapat menjadi gelisah, gelisah, dan bahkan agresif ketika infestasi sudah berkembang pesat. Tetapi tanda pertama yang akan memberi tahu kita bahwa ia memilikinya adalah itu akan menghabiskan waktu untuk menggaruk. Anda dapat melakukannya dengan kekuatan besar, yang dapat menyebabkan luka sesekali di area yang terkena.

Cara yang efektif dan sangat cepat untuk mengetahui jika ada adalah dengan melewatkan sisir dengan mengangkat rambutnya. Jika Anda melihat titik-titik hitam mengilap di punggung, di belakang telinga, di pangkal ekor atau di perutnya, maka tidak ada pilihan lain selain membasmi cacing..

Pencegahan Kutu pada Kucing

Kucing di halaman

Karena tidak ada orang yang ingin memiliki kutu di rumahnya dan kucingnya tidak harus menderita kutu, hal terbaik yang dapat kita lakukan adalah mencegahnya. Bagaimana? Ada dua cara: secara kimiawi y naturalmente.

Insektisida kimiawi untuk melawan kutu pada kucing

Di toko hewan peliharaan dan klinik hewan Anda akan menemukan untuk dijual pipet antiparasit, kerah, pil dan semprotan. Masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing, jadi kita akan melihatnya secara terpisah:

Pipet

Mereka sangat mudah diaplikasikan, asalkan kucingnya tidak takut 🙂. Hewan dipegang dengan hati-hati tetapi kuat, bulu-bulu dipisahkan dari leher (di belakang), dan produk diterapkan. Mereka memiliki efektivitas satu bulan, dan kenyataannya adalah itu mereka sangat berguna, terutama jika Anda pergi ke luar.

Namun, berhati-hatilah untuk tidak meletakkannya di tempat yang bisa dijangkau, karena jika tidak, Anda bisa mabuk.

Kalung

Kerah agak lebih murah daripada pipet, dan sangat disarankan jika kita ingin memastikan bahwa kucing kita tidak akan menangkap setiap kali dia keluar ke teras. Mereka juga efektif selama satu bulan, jadi setidaknya selama 4 minggu kami bisa tenang.

Masalahnya akan muncul jika kita membiarkannya keluar. Seringkali kalung ini tidak memiliki kunci pengaman, dan jika Anda ketagihan ... Saya akan punya banyak masalah. Jadi, jika Anda melepaskannya, pastikan untuk membeli kalung dengan jenis jepitan ini.

Pil

Pil banyak digunakan sebagai 'pilihan terakhir'. Ketika infestasi kutu pada kucing penting, atau jika Anda biasanya memiliki banyak, pil akan membantu Anda menjalani hidup yang lebih damai, tanpa perlu khawatir lagi dengan parasit ini. Efeknya bisa bertahan dari 1 hingga 3 atau 6 bulan tergantung mana yang Anda berikan.

Ya, jangan pernah memberikannya kepada teman Anda tanpa persetujuan dokter hewankarena dapat menyebabkan reaksi alergi dan mengancam nyawa.

Semprotan antiparasit

Banyak digunakan di tempat pembenihan, tempat penampungan hewan dan Pelindung karena efisiensi dan biayanya yang rendah. Ini adalah pilihan yang sangat bagus ketika kita ingin menghemat sedikit uang, dan menjaga agar kucing bebas dari kutu.

Tapi ... (semuanya memiliki tapi), berhati-hatilah dengan mata, hidung, mulut, dan telingakalau tidak kita harus membawanya ke dokter hewan untuk memeriksanya.

Kutu pada kucing

Insektisida alami

Untuk beberapa waktu sekarang, semakin umum ditemukan insektisida alami yang tidak menimbulkan masalah bagi hewan. Kalung, pipet, semprotan ... yang diberikan dengan cara yang sama seperti bahan kimia, tetapi berbeda karena sifatnya yang alami, yaitu, Meskipun kucing Anda menjilat sebagian cairan dari pipet alami, tidak ada yang akan terjadi padanya.

Mereka adalah alternatif terbaik untuk kucing dengan alergi, dan juga bagi mereka yang tinggal di rumah sepanjang hari. Satu-satunya kelemahan adalah itu efektivitasnya berlangsung lebih sedikit, jadi pengobatan harus diulang lebih sering (biasanya, setiap 15 hari sekali), dan jika berbulu keluar, mereka biasanya tidak terlalu berguna. Tetapi mereka sangat murah, dan kenyataannya adalah mereka pantas untuk dicoba.

Namun, jika Anda tidak ingin mengeluarkan uang dan lebih suka membuat insektisida alami sendiri di rumah, di sini Anda memiliki obat kutu yang berbeda.

Pengobatan rumahan untuk kutu pada kucing

Lemon

Parasit ini sama sekali tidak menyukai bau lemon. Potong lemon menjadi beberapa irisan dan didihkan dalam panci. Biarkan mereka duduk semalaman dan, keesokan harinya, dengan kain atau spons, mandikan kucing Anda.

Bir ragi

Kaya vitamin B1, akan menjauhkan kutu dari kucing Anda. Tambahkan sesendok kecil dan campur dengan makanan biasa setiap hari, dan Anda bisa mengucapkan selamat tinggal pada parasit sial ini selamanya.

Minyak esensial pohon teh

Ini adalah salah satu solusi alami paling efektif melawan kutu pada kucing, dan lebih mudah diterapkan. Dapatkan semprotan minyak pohon teh, dan Anda hanya perlu menyemprot kucing Anda untuk menghindari kontak dengan mata, hidung, mulut, dan telinga.

Chamomile

Tahukah Anda bahwa teh kamomil bisa mengusir kutu? Tidak? Buat infus dan, segera setelah air hangat, basahi spons atau kain di dalamnya dan usapkan ke seluruh tubuh hewan.

Mudah kan?

Pengalaman saya

Mencegah kutu pada kucing

Kutu adalah parasit yang harus saya tangani dari tahun ke tahun. Saya tidak hanya harus melindungi kucing saya, tetapi juga anjing saya. Saya ingat satu tahun, pada tahun 2010 atau lebih, kami mengalami wabah penyakit di rumah. Itu adalah salah satu pengalaman terburuk dalam hidup saya. Kami harus mencuci semua seprai, taplak meja, pakaian…, menggosok lantai dengan insektisida setiap hari. Bagaimanapun, untungnya tidak perlu menelepon layanan pengendalian hama, tetapi pipet yang saya pakai pada kucing tidak terlalu efektif saat itu.

Dalam video ini Anda akan mengetahui cara membasmi kutu yang mungkin ada di rumah menggunakan pengobatan rumahan:

Saya tidak bisa mengatakan apakah insektisida alami atau kimia lebih baik untuk melawan kutu pada kucing. Itu sangat tergantung di mana hewan itu hidup dan apakah ia diizinkan keluar atau tidak. Dalam kasus saya, saya tidak punya pilihan selain meletakkan pipet kimia di atasnya, karena ketika mereka pergi ke luar, yang alami tidak banyak membantu mereka ketika berada di lapangan. Tetapi jika bulu Anda akan selalu ada di rumah, saran saya adalah itu jadikanlah itu alamiDengan cara ini, Anda akan terhindar dari mengambil risiko yang tidak perlu.

Terlepas dari produk yang Anda pilih, itu penting mintalah saran dari dokter hewan Anda Karena dia mengetahui riwayat kesehatan kucing Anda dan akan dapat memberi tahu Anda mana yang paling cocok untuknya.

Tidak ada yang ingin melihat kutu pada kucing, tetapi kami tidak punya pilihan selain menanggung mereka sebaik mungkin, baik dengan insektisida kimia, atau menyiapkan obat kita sendiri di rumah.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   dulce dijo

    Saya mencintai mereka, usia saya hampir dua tahun. Saya sudah pakai sampo antikutu dan semprotan kutu. Saya punya sampo yang tidak boleh dimandikannya sendiri. Saya beri dia makanan campuran meox.